Ahad, 13 April 2014

BATU BERPUAKA













Pada suatu hari, ayah saya membuat perancangan untuk pergi ke pulau langkawi memandangkan cuti sekolah [cerita ini berlaku pada Mei1995] dia pun ajak ler makbapak dier pergi sama. Kami pun sampai bla...bla...
Hari 4 kami bercadang utk. ke Telaga Tujoh. Ketika kami pergi disana kena panjat/daki bukit [entah ler aku pun tak tahu]. Sampai ditengah jalan datuk aku pening dan apabila pandang belakang jauh sangat dan mintak turun balik. Kami mula panik. Ketika sedang berehat kami ternapak batu cantik berwarna biru
muda dekat tempat letak kereta [sekarang ada/tidak aku tak tau].
Kami pun ambil lebih kurang 11 batu itu utk dibuat alat hiasan rumah dan pokok bunga. Hari sudah tengahari ayah mahu pulang. Malam tu..datuk aku menyimpan batu itu didalam almari berdekatan dengan tempat tidur dia. Dia pun bermimpi...suatu hari tu. Dia menebas pokok pisang dibelakang rumah tiba-tiba namanya dipanggil 'Bakar,Bakar'(bukan nama sebenar) seperti suara seorang perempuan [nak tahu tengok filem dupa cendana macammana namanya dipanggil 'dupa,dupa' begitulah lebih kurangnya]. Dia pun mendekati suara itu. Alangkah terkejutnya,apaila dia melihat seorang puteri tersenyum sambil melambai-lambai tangan kearahnya dengan bauan yang wangi serta terapung-apung diudara [pokok jambu]. Dia tersedar dan menjerit [sepert histeria tapi tak lah sangat].

Lepas dia mengamuk tu,dia menyuruh aku dan nenek pergi tengok diluar. Alangkah terkejutnya aku seorang puteri duduk di dahan itu sambil tersenyum kearah aku. Kemudian nenek mengambil payung yang berdekatan dengan aku tetapi aku menghalang nenek berbuat demikian kerana khuatir itu manusia nenek berkata itu bukan manusia tetapi makhluk ghaib. Aku memegang parang kayu nenek ambil payung sambil menjolok-jolok ke arah puteri itu. Nenek aku ni memang pantang jumpa makhluk ghaib tetapi dia mempunyai ilmu kekuatan. Dia bertempur dengan nenek entah berapa minit entah. Aku rasa ada 'can' kalau aku menyerangnya dari belakang. Aku naik keatas tangga kayu kemudian hendak membunuh puteri itu dari belakang tetapi tidak kena dia tidak sedar bahawa aku ada dibelakang dia tiba-tiba ternampaklah satu pancaran bintang-bintang turun ke tanah keluarga aku hanya mampu menengok melainkan datuk. Bintang-bintang itu membentuk seperti puteri itu juga, aku bilang lebih kurang 10 orang puteri masa tu. Apalagi seisi keluarga turun membawa parang,kayu dll. Tiba-tiba puteri itu menoleh ke arah belakang dan bergabung membentuk boleh digambarkan seperti raksasa ngeri dibuatnya. Kami cuba melawan makhluk itu setiap kali mendempangkan tangannya ke arah kami. Jam sudah menunjukkan pukul 2.30 pagi.Aku teringkat akan batu itu kemudian aku ambil dirumah dan berikan pada datuk. Datuk segera menunjukkan batu itu ke arah makhluk itu kemudian makhluk itu keluar menjadi puteri balik kemudian mengundur kebelakang.

Tiba-tiba seorang daripada mereka berkata 'Kami akan kembali' datuk membaling batu ke arah mereka kena,tapi selepas itu mereka ghaib. Keesokkanya kami berjumpa dukun untuk bertanya tentang tragedi semalam. Dukun berkata batu itu tempat puteri-puteri masa kecil dahulu bermain. Tetapi meningkat dewasa mereka dituduh mencuri batu itu. Kemudian mereka dijatuhi hukuman mati. Kini mereka hendak menntut balik barang kepunyaan mereka tetapi tidak boleh kerana batu itu datuk aku dah baca doa maka tak bolehlah.

Sekarang batu itu masih dalam tangan datukku dan keluarga ku. Kita akan saksikan kisah selanjutnya tentang puteri itu muncul kembali 3 tahun selepas itu pada masa-masa akan datang dan saya akan cerita kisah yang lain pula 

Lagi Kisah Seram: Ghost Stories Club

Tiada ulasan:

Catat Ulasan