Isnin, 14 April 2014

CERITA SERAM TN

Sepertimana stesen-stesen komuter yang lain di seluruh wilayah persekutuan. Ia tidak berbeza dengan yang lain. Suasana dan persekitarannya tetap sibuk dengan aktiviti manusia. Tidak kira siang dan malam. Ia tetap sibuk. Cuma bermula jam 11 ia akan lengang dan hanya petugas komuter yang akan meronda dan bertugas.Airina melangkah cepat. Malam itu agak hening. Jalan kampung itu kelihatan lengang. Memang tiada orang langsung yang keluar malam itu. Suasana itu sedikit sebanyak menggugah keberaniannya. Namun, kerana atas desakan sahabatnya yang tinggal di Pantai Dalam untuk berjumpa dengannya malam itu juga mengatasi segalanya. Sesekali anak matanya tajam mencerun pandangan ke ceruk-ceruk yang agak gelap dan kurang disimbahi lampu jalan. Dia terus melangkah sedikit pantas. Sekolah rendah di sebelah kirinya itu kelihatan gelap dan agak suram serta sedikit menyeramkan.Dia sedar beberapa minit lagi pasti kaunter tiket akan ditutup. Dia melangkah laju. Beberapa titis hujan mengenai batang tubuhnya. Terasa dingin ditambah lagi dengan angin malam yang bertiup agak kuat. Malam itu pasti suasananya akan bertambah sejuk. Dari jauh kelihatan tangga yang disinari cahaya lampu kalimantang. Tiada langsung kenderaan di parkir di kawasan letak kereta. Lorong pejalan kaki lengang dan sunyi. Lampu jalan pula tidak memancarkan cahaya seperti kebiasaannya. Entah mengapa malam itu dirasakannnya sangat ganjil. Naluri wanitanya merasa sesuatu yang lain malam itu. Namun dia berusaha melawan. Perasaan itu dipendam jauh di lubuk hati. Dia tidak mahu perjalanannya malam itu terbantut akibat rasa pengecutnya.Sekali-sekala bunyi anjing menyalak memecah kesunyian. Betul-betul dari seberang landasan komuter. Kekadang salakan anjing itu bersahutan. Dan kadang-kadang juga berturutan dan agak keras. Dia mencongak dalam kepalanya. Ah! Malam ni malam Jumaat. Getus hatinya. Serta-merta bulu romanya meremang. Bahagian trengkuknya terasa dingin dan seram. Dia menoleh ke belakang. Mencerunkan pandangannya. Tiada sesiapa pun dibelakangnya. Dadanya berdebar keras. Dia melajukan langkah.
Apakah yang berlaku pada Airina? Apakah pula yang ada di kawasan stesen itu? Ingin tahu? Ikuti kisahnya dalam buku TN dalam tajuk Kompilasi Cerita-Cerita Seram 2007!


Sumber 


Lagi Kisah Seram: Ghost Stories Club  

Tiada ulasan:

Catat Ulasan