Ahad, 20 April 2014

Pengalaman Di Riau



***

Siulan, Tangisan Bayi dan Bunyi Orang menyapu ~

selamat tengah malam...
Cerita seram yang akan saya ceritakan ini tidak berlaku hanya dalam
satu malam atau satu kejadian saja. Bayangkan seperti bila kita
menonton cerita seram di mana cuaca memainkan peranan yang menambah
keseraman yang dirasakan ketika itu.

Ceritanya bermula waktu saya ditugaskan bekerja di sebuah bandar di
Riau, tempatnya di Bandar Pekan Baru. Setelah bertugas di sana selama
lebih kurang 3-4 bulan dan selama itu menginap di motel lebih kurang
dua minggu bagi setiap kali saya di sana, syarikat saya telah membuat
keputusan menyewa rumah sebagai tempat penginapan kami yang bertugas
di sana agar lebih selesa.

Waktu wakil syarikat saya mencari rumah, saya telah pulang ke
Singapura dan bila saya kembali ke Pekan Baru, rumah telah disewa dan
menunggu saya berpindah ke situ bila ia siap untuk dibersihkan.
Beberapa hari setibanya saya di sana, saya pun bersiap untuk menginap
di rumah tersebut. Rumah tersebut terletak di daerah yang bagus dan di
tengah kota Pekan Baru cuma rumahnya adalah rumah lama.

Kebiasaan rumah di sana mempunyai bilik yang ada perigi di dalamnya
kerana penduduk di sana susah mendapatkan air lebih lagi bila musim
panas, jadi mereka banyak menggunakan air perigi. Kerana hari masih
siang dan saya mendapati ada orang yang memberi khidmat memasang pam
bagi perigi dalam rumah, saya pun meminta lelaki itu memasang pam bagi
perigi di rumah itu. Disini lah bermula pengalaman seram saya.

Sebelum kerja memasang pam air dimulakan, saya telah menunaikan solat
Zuhur dahulu dan selesai solat saya pun baring di bahagian ruang tamu
sambil menonton televisyen. Saya baring mengarah terus ke pintu bilik
yang mempunyai perigi, kononnya biar saya boleh sambil2 melihat lelaki
itu membuat kerja. Kelihatan lelaki itu buat kerja dengan tekun sambil
keluar masuk antara ruang makan dan bilik perigi itu. Waktu itu teman
saya sedang di bilik tidur mengemas pakaian.

Tiba-tiba terdengar jeritan kuat dari bilik perigi dan lari keluar
lelaki tersebut dengan memegang jari beliau. Saya dapati lelaki itu
telah terpotong jarinya dan lukanya amat besar dan dalam. Saya melihat
luka itu terbuka menampakkan tulang beliau. Dengan cepat dia membasuh
jari nya di bawah paip dan menyiram dengan air langsung luka itu
dibalut. Nasib baik kerja beliau sudah selesai tapi saya mendapati
darah beliau telah menitis ke dalam perigi. Selesai lelaki itu pulang
saya kembali baring di ruang tamu dan teman saya ke bilik seperti
sebelum kejadian itu. Tetapi bila saya memandang ke arah bilik perigi,
saya ternampak seperti susuk tubuh lelaki berjalan masuk ke bilik
perigi. Dalam keadaan terperanjat saya istighfar panjang dan menukar
arah pandangan saya.

Apabila tiba waktu malam selesai solat Maghrib, saya telah meminta
beberapa orang dan imam masjid berdekatan untuk membaca doa selamat.
Seperti amalan di sana, selesai doa selamat imam telah merenjis
seluruh rumah dengan air yang telah diletakkan di hadapan orang yang
membaca doa selamat tadi. Selesai acara doa selamat dan semua tetamu
telah pulang, saya dan teman terus menutup pintu dan tingkap rumah
untuk tidur kerana kami sungguh penat seharian.

Tak lama kemudian, kedengaran hujan renyai mula turun. Sedang kami
sudah mahu tidur dan jam waktu itu kira kira sekitar pukul sebelas,
saya dan teman mendengar di luar halaman rumah seperti ada orang
sedang menyapu dengan mengunakan sapu lidi, "Sshrek..... Sshhrek...
Sghrek..' bunyi kedengaran. Kami sungguh hairan siapa yang meyapu
walhal kami sudah mengunci pintu pagar dan yang ada di rumah itu cuma
saya dan teman. Kami cuba mengintip dari celah tingkap tapi tak boleh
kerana tingkap sungguh rapat. Saya mahu membuka tingkap tapi teman
saya melarang. Keadaan waktu itu benar-benar seperti dalam cerita
seram.

Saya cuba mahu melihat dengan memanjat dan melihat melalu jaring di
atas tingkap tapi tak boleh sebab jaring terlalu tinggi dan hampir ke
siling. Bunyi itu berhenti selepas sekitar 20 - 25 minit dan saya dan
teman terus tidur sampai pagi. Waktu pagi kami lihat penyapu lidi
sudah bertukar tempat dari hari sebelumnya.

Hari kedua di rumah itu lebih menakutkan. Pada siang hari saya dan
teman telah membeli alat pemain pita audio dan saya memainkan audio
mengaji ayat-ayat suci Al-Quran dan saya dan teman pulang selepas
makan sekitar jam tujuh malam. Sekitar jam sepuluh malam, saya dan
teman mendengar suara bayi menangis yang datang dari bilik garaj. Kami
rasa agak hairan tapi takut namun kami keluar dari kamar, tetapi yang
kami dengar lebih dari suara bayi menangis. Ada juga suara seseorang
bersiul-siulan. Kami langsung lari masuk ke bilik dan mengunci pintu.
Sebentar kemudian, di luar kedengaran hujan turun dan sekali lagi
bunyi orang menyapu seperti malam sebelumnya. Kami tambah takut namun
tak boleh berbuat apa-apa.

Beberapa minit kemudian sesuatu yang lebih menakutkan berlaku. Pintu
bilik kami telah digoyanglam dengan kuat seperti seseorang yang cuba
membuka pintu. Keadaan ini berlaku sekitar 2-3 minit. Pintu bilik
terus digoyang dengan kuat. Saya dan teman duduk di atas katil terpaku
dan dalam keadaan ketakutan. Kami tak boleh tidur hingga sekitar jam 4
pagi.

Keesokan harinya, kami terus meminta seorang dukun dari Jakarta untuk
datang hari itu juga dan menolong mengatasi masalah itu. Malam itu
dukun itu telah menjalankan upacara memindahkan semua makhluk-makhluk
di rumah itu sekitar jam dua pagi. Kami diberitahu di rumah itu ada
banyak makhluk termasuk ada makhluk bayi yang di garaj, makhluk wanita
muda, makhluk lelaki yang ganas - ini yang cuba membuka pintu bilik,
makhluk lelaki yang berada di dapur yang sentiasa bersiul-siulan.

Upacara memindahkan berjaya dilakukan namun kami diberitahu makhluk
bayi dan makhluk lelaki di dapur itu tak bisa dipindahkan. Makhluk
lelaki di dapur itu sentiasa bersiul tanpa kira waktu walaupun waktu
siang hari. Kami dinasihatkan supaya memarahi makhluk yang bersiulan
itu setiap kali kami dikacau dan dia akan diam, dan waktu malam kami
masih terus mendengar suara bayi menangis dari garaj.

Beberapa hari selepas itu saya mendapat tahu rumah itu dulu dimilki
seorang doctor bedah siasat atau Ahli Pathologi, yang sudah meninggal
dunia sekitar lima belas tahun sebelumnya dan rumah itu sudah tidak
berpenghuni selama lebih sepuluh tahun. Selepas Hari Raya, saya
membuat keputusan keluar dari rumah itu dan terus pulang ke Singapura.
Ini cerita benar dan pengalaman paling menyeramkan saya yang pernah
saya lalui. 


Sumber 

 Lagi Kisah Seram: Ghost Stories Club 

1 ulasan: