Selasa, 22 April 2014

Kisah Seram - Pengalaman Ngeliat Penunggu Pohon di Rumah





Dunia Seram - Hai, perkenalkan nama saya Rianto. Saya mau ceritain salah satu pengalaman paling seram sepanjang hidup saya dan ini adalah pengalaman pertama saya ngelihat yang namanya makhluk halus. Langsung aja ya...


Kejadiannya sekitar 2 tahun lalu di bulan September, tanggalnya saya sudah lupa, yang jelas waktu itu bulan purnama, jadi jalanan bener-bener terang banget walaupun tanpa penerangan. Rumah saya itu di kota kecil, lebih mirip pedesaan sih karena daerah sekitar saya masih banyak pohon-pohonnya dan rindang banget. Di depan rumah saya ada pohon Wani yang gede banget, dan menurut tetangga angker karena beberapa orang pernah dikasih lihat makhluk halus disana. Tapi saya sih enjoy-enjoy aja karena seumur-umur belum pernah ngalamin sama sekali. Selain itu disini lampu-lampu jalan belum terlalu banyak seperti di kota-kota besar, malahan di kompleks tempat tinggal saya belum tercover sama sekali.

Jadi saya itu tinggal berdua sama kakak saya, nyokap saya udah meninggal sejak kecil sedangkan bokap saya gag tau pergi kemana. Yang jelas sepeninggal nyokap, bokap saya udah beristri dan gag pernah lagi ngabarin kita berdua. Kakak saya masih SMA dan saya harusnya SMP tapi putus sekolah karena gag ada cukup biaya. Jadi saya mengalah buat kakak saya, biar dia aja yg sekolah, sementara saya kerja jadi penjaga toko. Jadwal kerja saya itu dari jam 9 pagi sampai 9 malam. Hasil dari kerja lumayan lah buat makan dan bantu-bantu kakak saya.

Malam sebelum kejadian, kakak saya sibuk di sekolah karena waktu itu kebetulan di sekolahnya lagi ada lomba cerdas cermat dan ia jadi salah satu panitianya. Ya udah deh selama sekitar 4 hari berturut-turut dia pulangnya larut banget, bahkan lewat tengah malem. Kunci rumah ada 2, saya pegang 1 dan kakak saya pegang 1. Hari itu saya bener-bener pikun, jadi thu kunci ga kebawa pas saya mau berangkat kerja. Waktu itu saya disuruh ke toko agak pagian karena barang-barang pesanan majikan saya dateng dan saya disuruh standby secepatnya disana.

Seharian kerja bikin saya gag ngeh sama sekali kalau saya lupa bawa kunci. Seperti biasa, toko saya tutup jam 9 malam dan saya bantu-bantu beberes sebelum pintunya ditutup. Setelah tutup, saya cepat-cepat balik sekalian beli nasi buat makan malam saya dan kakak saya. Jarak dari toko ke rumah sekitar 30 menit jalan kaki. Malam itu bener-bener terang karena purnama. Di perjalanan saya singgah dulu di warungnya bu Endah langganan saya buat beli nasi bungkus, setelah itu saya melanjutkan perjalanan pulang.

Ga ada firasat apa-apa sebelumnya, sampe saya tiba di jalan masuk rumah saya. Tiba-tiba aja saya pengen melongok ke pohon Wani besar yang kata orang-orang sangat angker itu. "Astagfirullah". Bener-bener kaget saya coz diatas ada cewek pake pakaian putih berambut item panjang sedang tersenyum sinis ngelihat saya... apalagi kalau bukan kuntilanak. Badan saya bener-bener kaku, kayak gag punya tenaga buat teriak, apalagi lari. Saya ga berani ngeliat ke atas lama-lama, akhirnya saya nunduk dan berjalan pelan masuk rumah. Pas di depan pintu saya ngerogoh kantong saya tapi gag nemu juga kunci rumah saya, dan baru saya sadar kunci saya kelupaan di dalam kamar. Sial!!

Saya coba lagi lihat ke pohon besar itu, si kunti udah gag ada, tapi tetep aja saya gelisah. Malem itu terang banget tapi hawanya dingin, saya bener-bener masih ketakutan setelah ngelihat penampakan tadi. Saya juga gag punya HP buat ngubungin kakak saya, saya cuman bisa duduk-duduk di dipan depan rumah sambil nunduk dan baca-baca doa karena masih ketakutan. Selang 20 menitan anjing saya (namanya Bron) melolong keras banget, gag seperti biasanya. Itu bikin saya bergidik lagi. Udah gag bisa ngomong apa-apa lagi, cuman bisa tutup mata sama berdoa dalam hati. Semakin lama lolongan anjing saya smakin keras dan bikin saya makin ketakutan, karena ngerasa ada yang gag beres di sekitar saya...

Puncaknya, saya ngerasa ada hembusan angin kenceng banget datang dari arah kiri saya dan bikin bulu kuduk saya berdiri semua. Saya ngerasa ada yang sedang memperhatikan di samping. Akhirnya saya putusin truz berdoa dalam hati sambil tutup mata. Sekitar 10 menitan anjing saya berhenti melolong, dan suasananya jadi sepi banget. Karena udah ngerasa tenang, akhirnya pelan-pelan saya beranikan diri buat buka mata. Kemudian pelan-pelan saya melirik ke kiri. "Astagfirullah" jarak 3 meter kunti yang tadi saya lihat sekarang berdiri ngeliat saya dgn senyuman sinisnya. Alhasil detik itu juga saya roboh di atas dipan karena gag sanggup lihat mukanya yang hancur dan berdarah-darah.

Besoknya waktu matahari udah terbit, saya tersadar tapi masih dalam posisi tiduran di atas dipan dengan selimut dan bantal. Buru-buru saya gedor pintu masuk rumah karena terkunci dari dalam. Setelah saya masuk, saya tanya kakak saya kenapa saya bisa berada di luar. Dan dia bilang kalau kemarin malem dia lihat saya tiduran di atas dipan nyenyak banget. Katanya kasian kalau dibangunin, dan dia bawa bantal sama selimut saya keluar buat alas tidur dan pintunya dia kunci dari dalem semaleman...

Buset dhaaa... dalem hati saya mikir "Untung banget udah pagi baru saya sadar".

Tiada ulasan:

Catat Ulasan